Cerita Lebaran dengan Kaftan Hitam

Juni 09, 2018


Baiklah, sepertinya ini bakal menjadi artikel pertama saya yang membahas tentang fashion di blog ini.

Kali ini saya mau fashback lebaran Idul Fitri saya 2 tahun lalu, tepatnya tahun 2016. Ramadhan 2016 seingat saya menjadi Ramadhan ter-hectic saya sejauh ini, karena selain ibadah dan ngurusin kuliah, saya juga disibukkan dengan brand fashion yang saya rintis pertama kali di tahun itu yaitu Farjee. Oke, kali ini saya gak akan cerita banyak soal Farjee tapi saya akan fokus bercerita tentang pengalaman pribadi saya di Ramadhan 2016. 

Dari dulu saya punya hobi mendesain dan menjahit baju yang saya pakai sendiri, walaupun gak semua baju yang saya punya itu buatan saya. Saya juga punya kebiasaan memodif baju-baju jadul orang tua saya untuk saya pakai sendiri. Saya merasakan kepuasan tersendiri ketika keluar rumah dengan outfit yang ada unsur karya saya, walaupun item fashion yang saya buat gak selalu sempurna, malah kebanyakan ada cacatnya, tapi tetap aja dipakai karena berasa ‘gue banget’.

Saya memang tidak punya latar belakang pendidikan formal maupun kursus di bidang fashion, makanya saya lemah soal teori ukur-mengukur dan gunting-mengunting kain. Soal mengukur badan dan menggunting kain biasanya saya kira-kirain aja, makanya saya selalu bikin item yang all size, biar semuanya seukuran. Kalau misalnya ada salah ukur atau salah gunting, yaaa mau gimana lagi, artinya ‘eksperimen gagal!’. Tapi biasanya setelah eksperimen gagal, tercipta desain baru yang anti mainstream dan tak diduga-duga.. hehehe.

Kembali ke Ramadhan 2016... Karena dulu Farjee masih baru banget, bisa dibilang saya ngerjain semuanya sendiri, mulai dari mendesain, produksi, photoshoot, marketing, akunting, hingga pengiriman. Bayangin aja gimana hecticnya, apalagi pas Ramadhan permintaan pembeli membludak. Bahkan sebelum Ramadahn, tiap hari udah disibukkan dengan ini itu. Bayanginnya aja saya udah pusing.

H-1 lebaran.. karena sibuk memenuhi permintaan pembeli, saya jadi lupa kalau saya sendiri belum punya baju buat dipakai lebaran, padahal dari awal udah ngincer seri kaftannya Farjee yang jadi favorit semua orang. Tapi karena pembeli adalah raja, akhirnya semua stok dihabisin buat pembeli. Karena gak mau gak pake baju Farjee pas lebaran, saya memutuskan untuk menjahit 1 kaftan lagi buat saya pakai sendiri. Tapi setelah saya cek di gudang... oh no!.. bahannya habis. Sore itu juga saya langsung meluncur ke Monalisa, nyari kain Roberto Cavalli yang warna hitam, tapi katanya sold. Setelah keliling-keliling di toko kain sambil mikir, akhirnya saya menemukan satu kain hitam yang bahannya silk tapi gak selembut Roberto, tapi harganya jauh lebih murah dari Roberto. Sebenarnya berat hati yah pakai bahan selain Roberto, tapi daripada gak ada sama sekali, ya sudah saya ikhlaskan saja. 
Sampai di rumah saya masih disibukkan ngurus ini itu, dan baru punya waktu ngurusin kaftan itu pas jam 12 malam. Bayangin aja, subuhnya udah lebaran dan kain saya dipotong aja belum. Tapi karena sudah diniatkan, saya berusaha mulai menggunting kain dengan tenang, dan akhirnya jam 2 pagi jadilah kaftan hitam andalan saya itu.

Nah, ini kaftan Farjee yang versi Roberto. Kelihatan kan, bahannya lebih ringan dan lembut.

Dari kalian ada juga gak sih yang punya kebiasaan dan hobi mendesain baju sendiri seperti saya? Atau ada yang berniat menggeluti hobi yang sama? Atau mau langsung terjun ke industri fashion? Pastinya bakalan seru nih kalau kita bisa sharing-sharing. Saya akan sangat senang kalau kalian mau share pengalaman atau passion yang mirip-mirip di kolom komentar atau via email. 
 
Semoga tulisan ini bisa menginspirasi, yah. 
Yup, setidaknya pelajaran yang bisa diambil adalah kalau mau merintis usaha, jangan ngerjain semuanya sendiri yah, apalagi kalau mau produksi sendiri.. hehehe. Walaupun kita punya keahlian untuk mengerjakan apapun, mengerjakan banyak hal sekaligus itu tidak saya sarankan dalam berwirausaha, karena selain menguras tenaga, hasilnya juga akan kurang maksimal. Dalam berwirausaha, kita harus berani mempercayakan suatu pekerjaan ke orang lain, seenggaknya mempekerjakan seorang kurir buat ngurusin pengiriman, atau seorang admin buat melayani pembeli. Next time saya bakalan share juga soal tips-tips berwirausaha di blog ini, ditungguin yah!

You Might Also Like

10 komentar

  1. Sama lah kita, sering kali ngerjain segala sesuatunya sendiri. One man show! Hahaha...
    Akhirnya kadang jadi ribet sendiri.

    Dalam setiap usah emang bakalan repot kalo dikerjakan sendiri. Kita harus percayain beberapa orang untuk mengurus yang lainnya supaya kerjaan bisa cepat beres dan gak membebani kita.

    Semoga sukses yaa brand Farjee!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener kak. Kapok deh kerjain semuanya sendiri hahaha.

      Hapus
  2. Saluuuuut bangeddd deh farahhh
    Kerenn kaftannyaaaa
    Mau dong dibikinin juga hahahahahahy
    Btw saya setuju
    Ada momen dimana kita ga percaya oranglain u/terlibat sama hal2 yg qt rasa cukup kerja sendiri aja
    Tp ada momen juga dimana qt harus sadar kalo manusia makhluk sosial butuh orang u/bantuin apa gitu... demi diri sendiri juga. Hehehe
    Goodluck farjee id nya syg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kak qiaahhh... Nanti yah kalo Farjee udah mulai produksi lagi ku stok-in khusus buat kak qiah deh hahaha.

      Hapus
  3. Keren Farah. Selalu salut dengan orang yang bisa desain baju sampai jahit sendiri. Kalau jadi pengusaha, pasti deh ndak ada duanya karyanya. Sukses, yaa.

    BalasHapus
  4. wah kaftannya keren say.
    Salut usia muda tapi wirausahapun lancar say. jadi pengen pakai kaftan hitam. cocok nggak yah sama aku. Bte kalau mau liat koleksinya farje dmna yah say?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih yah kak. Kalau mau liat koleksinya boleh cek ig @farjee_id, tapi skrg masih close order dulu soalnya lg persiapan produksi untuk season baru..

      Hapus
  5. Sama dobg kita yah, di hari lebaran Abby juga pakai kaftan hanya warna kita berbeda #eh 😃.

    Hari H saya pakai kaftan pink lembut,

    BalasHapus
  6. Saya juga suka mendesain sendiri, menggunting dan menjahit baju-baju untuk saya pakai, tetapi itu dulu waktu saya masih muda. Eh kelihatanmi di tuanya. Segala jenis model saya coba bikin bahkan saya pernah terima orderan. Seiring dengan berambahnya usia dan kesibukan, sekarang saya hanya membuat baju dengan model sederhana sesusai umur saya. Palingan juga terusan dilengkapi kombinasi-kombinasi kecil.

    Memakai kaftan sebenarnya saya kurang pede tetapi tetap dicoba.

    BalasHapus