Mintalah and Make it Specific!

Oktober 09, 2018


Percayalah, doa itu harus spesifik dan update. Waktu SD saya cita-citanya jadi dokter bedah, karena sering bolak-balik rumah sakit temenin bapak saya yang sakit jantung, jadi familiar dengan dokter-dokter muda yang kece. Tapi itu sebatas angan-angan, gak dibawa ke usaha dan doa, shalat aja masih bolong-bolong, namanya bocah.. 

Pas SMP saya ketemu psikolog anak di event sekolah, for the first time ada orang bawain materi trus bisa bikin saya nganga dan nagih sama materinya. Akhirnya saya jadi rajin baca buku-buku psikologi. In my feeling : "Waah, ini ilmu yang keren!". Siapa pun yg nanya soal cita-cita, saya bilangnya mau jadi psikolog anak. Sampai SMA mulai mencoba bergaul dan cari kenalan kakak-kakak mahasiswa psikologi. Dan disitu saya fokus berusaha dan berdoa "Ya Allah, saya mau jadi mahasiswa psikologi". Dengan susah payah akhirnya saya lulus jadi mahasiswa psikologi. 

Satu minggu pertama ngampus sebagai mahasiswa psikologi, tidur saya hanya 2-3 jam dalam sehari. Shock sih, tapi namanya cita-cita terkabul, saya tetap enjoy. Kadang-kadang ngeluh juga sama kakak-kakak senior tapi mereka bilang, "Gak papa Far, ini namanya uji mental, keluar dari sini kamu pasti bisa punya karakter 'tahan banting'". Semakin lama kuliah psikologi, semakin saya mikir "Ya Allah, jadi psikolog itu keren tapi kok kuliah S1-nya aja saya segini struggle-nya sih. Apakah aku lemah otak? Ataukah teman-temanku yang emang pada jenius?" hahahaha.. Perasaan dulu waktu sekolah saya sering ranking deh tapi kok di sini jadi semacam mahasiswa terbelakang yaak.. hahahah.

Akhirnya doa saya menjadi lebih sederhana, "Ya Allah, gak papa deh gak jadi psikolog, yang penting lulus S1-nya dulu". Dengan susah payah, dengan proses jatuh bangun yang panjang, dengan air mata campur darah mimisan ber-ember-ember (hiperbola), akhirnya saya lulus juga. 

Sebelum lulus saya gencar menyusun strategi mau ngapain setelah kuliah beres. Pernah merasakan 2 tahun jadi shadow teacher (sambil skripsi-an), saya happy banget dengan kerjaan ini. Tapi saya sadar ini bukan pekerjaan yang bisa saya lakulan untuk jangka waktu panjang, saya senang dengan murid saya, mereka selalu ada di hati saya (now I miss them so much)
, tapi saya berada di tempat yg tidak tepat (if u know what i mean).

Baca juga : Apa Itu Shadow Teacher?

Saya pun bikin doa yg baru, yang lebih spesifik, yang muluk-muluk tapi topcer dah pokoknya. "Ya Allah, saya memang bukan anak PIO, jadi HRD mungkin gak cocok buat saya walaupun saya anak psikologi. Tapi mohon jodohkan saya dengan pekerjaan yang tempatnya di kantoran, kantornya keren dan asik, banyak bantalnya, pantry-nya banyak camilan, at least full AC Ya Allah. Saya capek berurusan sama teori, tolong jodohkan saya dengan pekerjaan dimana kreatifitas saya yang lebih diperhitungkan, dimana saya bisa bebas lakukan hobi saya, main socmed di jam kantor gak perlu merasa berdosa, foto-foto, ngantor dengan style fashion suka-suka, boleh pake jeans, boleh pake sneakers, gak mesti bangun pagi terus... dan teman-teman kantornya keren-keren, muda-muda dan cakep-cakep ya Allah...". Begitulah kira-kira kehidupan karir yang saya request sama Allah di setiap kesempatan. 

Singkat cerita, sekarang saya duduk disini, di kantor yg 'keren' ini, yang almost 90% sesuai dengan doa saya yang muluk-muluk bin spesifik itu. Jadi seorang creative content, berurusan dengan dunia digital dan social media marketing, ini dunia yang baru buat saya but somehow 'gw banget'. Memang pernah saya bayangkan sebelumnya dapat kerjaan seperti ini, tapi tetap aja masih terasa ajaib saya ada di sini. Struggle is real tapi menyenangkan. Preassure dan pleasure-nya seimbanglah. Btw, yang bilang ilmu psilologi gw gak kepake disini, lo salah banget, cuy! Asliiii ilmu psikologi itu kepake dimana aja lo berada. Cuma mungkin gw butuh 7 paragraf lagi buat jelasin dimana relasinya.. hahahaha. 

Beberapa orang mungkin berpikir kalau saya tipikal yang mudah menyerah, cita-citanya berubah-ubah, tapi sorry, saya gak setuju! Pembelajaran paling penting yang saya dapatkan saat kuliah adalah.. saya jadi lebih paham siapa saya, apa yang saya inginkan, apa yang cocok buat saya, dan saya jadi lebih percaya diri memilih cara seperti apa yang akan saya lakukan. 

Sebagai makhluk ciptaan-Nya, saya 100% percaya bahwa Allah itu Maha Mendengar. Bila mengharap sesuatu, maka berdoalah pada-Nya and make it specific! Selanjutnya mungkin saya perlu lebih gencar menyebut sebuah nama dalam doa saya untuk urusan jodoh. Tapi sekarang saya masih bingung nama siapa yang kudu saya sebutkan. Bila ada usul dari netizen sekalian, akan hamba pertimbangkan! Hahahaha. 

You Might Also Like

8 komentar

  1. yeay you made it farah
    good job!
    semoga bisa lebih upgrade segalanya di kantor baru ya
    kece anet farah duduk kantoran ttp fashionable gitu huhuhuy
    untuk doa berikutnya tentang JODOH saya nanti meng-aamiin kan aja
    soalnya udah ambil peran sih jaman dulu ngasih pin BBM
    tapi jadi kendupets ji kapank ya?
    tapi semoga tidakji tawwa
    eh
    apakah?
    HAHAHHAHAHAHA ~

    BalasHapus
  2. Usaha tak akan menghianati hasil. Saya percaya itu. Apalagi semangat Farah saya tahu, tdk mudah menyerah. Selamat menikmati hasil sayang. Kantornya kece. Kapan2 undang kita dong

    BalasHapus
  3. Setuju semua dari awal sampai akhir :)

    Zaman saya kuliah dulu, belum ada jurusan ataupun Fakultas Psikologi di Makassar.
    Saya tertarik di dunia psikologi saat kuliah di Fak. Teknik dan saat itu kuliahku hampir selesai. Saya baca beberapa buku psikologi termasuk teori kepribadian yang mendefinisikan kepribadian itu: sanguinis, phlegmatis, koleris, dan melankolis.

    Saya jadi ingin sekali jadi psikolog tapi ndak mungkin mi haha.

    Akhirnya saya tetap baca buku2 psikologi. Kuliahku alhamdulillah selesai ji. Dan memang yg namanya ilmu psikologi akan terpakai terus. Minimal ketika berhubungan dengan anak2, suami, dan keluarga. Saya jadi lebih bisa membaca bahasa tubuh, mimik, perilaku, tanpa perlu diberitahu secara lisan.

    Good luck Farah. Ikut senang membaca ini, yang berarti Farah bahagia dengan pekerjaan yang sekarang. Semoga mencapai puncak karir ya.

    BalasHapus
  4. Baca judulnya udah setuju, trus seneng lihat isinya ternyata dapat ya Mba apa yang disebutkan di doa. Selamat ya semoga enjoy dan dan berkembang di sana. Kadang ada yang bilang doa spesifik mendikte Tuhan, tapi aku tetep suka spesifik kalau inget, meski spesifik kan tetep ada tawakal dan pasrahnya jadi ya nggakpapa ya kan, hehe

    BalasHapus
  5. Saya juga dulu pengen banget masuk Psikologi tapi belum ada di Makassar... Akhirnya masuk Ekonomi.
    Dan dari tulisan Farah saya baru tau kalo ternyata kuliah Psikologi itu lumayan berat.

    Anw, sukses selalu ya Farah di tempat kerja yang sekarang!

    BalasHapus
  6. reminder buat saya mbak..harus buat doa yang lebih detail ya..wah, jadi ingin menuliskannya di diary juga

    BalasHapus
  7. setuju aku mba, kalo mau minta apa2 harus detail dan specific terlebih kalo mintanya sama Allah SWT

    BalasHapus
  8. kadang aku suka malu saat doa minta banyak ini itu, tapi memang Dia lah tempat yang pantas untuk dimintai pertolongan. aku termasuk orang yang gak pernah spesifik menyebutkan hajatku mba, hanya mengatakan inginnya beigni tapi jika jalannya lain pun minta direndahkan hati saja.

    BalasHapus